Kopi di Eropa

Kopi dicatat di Ottoman Aleppo oleh dokter ahli botani Jerman Leonhard Rauwolf, orang Eropa pertama pada tahun 1573.

Perdagangan antara Venesia dan Muslim di Afrika Utara, Mesir, dan Timur membawa berbagai macam barang Afrika, termasuk kopi. Pedagang Venesia memperkenalkan minum kopi ke orang kaya di Venesia, dan mengenakan harga yang mahal untuk minuman tersebut. Dengan cara ini, kopi diperkenalkan ke Eropa.

Kopi menjadi lebih luas diterima setelah kontroversi atas apakah umat Katolik boleh mengkonsumsi kopi diselesaikan oleh Paus Clement VIII pada tahun 1600. Rumah kopi Eropa pertama dibuka di Venice tahun 1645. (selain dari yang di Ottoman Empire, disebutkan di atas)

Lahir pada tahun 1767, Franco Anglo adalah anak dari pemilik tanah kaya Italia & seorang petani. Pada tahun 1809 (sekarang tinggal di Inggris) Franco melakukan perjalanan ke Martinique mencari biji kopi terbaik di dunia kopi. Setelah ditemukan, ia melanjutkan pencariannya ke Port Antonio, Jamaika, di mana kita bergabung ke daerah Blue Mountain. Kemudian ke Haiti, Kuba, Brasil, Kolombia, Argentina, Kosta Rika, Guatemala dan Nikaragua di mana dia mengumpulkan beberapa biji terbaik.

Setelah menempuh perjalanan kembali ke Inggris untuk menjual hasil penemuan terbaiknya, Franco kemudian berangkat ke Pulau La Reunion (terletak di Samudra Hindia, sebelah timur Madagaskar tahun 1814. Kemudian ke Ethiopia dan Yaman di mana dia belajar teknik kopi tumbuh & pemanggangan kopi pada tahun 1819. Franco memutuskan untuk pergi ke Indonesia dan Vietnam, di mana koleksi biji kopi paling langka membuatnya menjadi salah satu pedagang kopi terkaya dan paling dihormati pada masanya. Dedikasi Franco untuk melanjutkan pencariannya di seluruh dunia tidak pernah sepenuhnya terselesaikan karena ia meninggal di atas kapal menuju Amerika Selatan pada tahun 1826.